Perlunya Meremajakan Logo Koperasi Indonesia

Oleh: Firdaus Putra, HC.

Beringin atau Teratai

Pada tahun 2012 logo koperasi, yang akrab kita lihat, “Pohon Beringin” hasil kongres Tasikmalaya 1947 dirubah oleh Menteri Koperasi. Dalam Permen No. 02/Per/M.KUKM/IV/2012 tujuan perubahan itu untuk tingkatkan citra dan kepercayaan masyarakat pada koperasi. Logo besutan Menteri Syarif Hasan itu berupa “Bunga Teratai” dengan warna dominan hijau.

Selepas tiga tahun, Dewan Koperasi Indonesia (Dekopin) menganulir penggunaan “Bunga Teratai” versi Pemerintah. Surat bernomor SKEP/03/Dekopin-E/I/2015, menyatakan bahwa melalui Munas Dekopin 2014 gerakan koperasi kembali kepada logo “Pohon Beringin”.

Maju mundur perubahan logo itu memberi sinyal: gerakan koperasi gamang mendefinisikan diri. Satu sisi ada aspirasi tentang perubahan yang harus dilakukan agar adaptif dengan zaman; Di sisi lain, ada romantisisme sejarah koperasi yang harus dipertahankan.

David Airey, brand designer dunia bilang, “A logoless company is a faceless man“. Paralel dengan itu, logo yang buruk bak wajah yang tak sedap dipandang. Lalu bagaimana menampilkan wajah koperasi Indonesia di zaman milineal agar sedap dipandang: beringin, teratai atau lainnya?

Masalah Mental

Pengalaman “Bunga Teratai” kembali ke “Pohon Beringin” menggambarkan perubahan logo koperasi bukan sekedar persoalan teknis. Namun sebaliknya termuat masalah mentalitas orang koperasi melihat dirinya: dulu, kini dan yang akan datang. Ada keinginan untuk berubah namun juga ada keengganan, atau lebih tepatnya, ketakutan. Jadilah seperti poco-poco, maju-mundur.

Persoalan mental itu bisa dilihat dari beberapa anasir. Pertama, gerakan koperasi masih cenderung berorientasi pada masa lalu daripada masa depan. Misalnya saja UUD 1945 pasca Reformasi tak lagi menempatkan koperasi sebagai soko guru ekonomi. Alhasil berbagai fasilitas/ insentif dicabut oleh negara; Bandingkan dengan era Orde Baru dan Orde Lama dimana koperasi jadi primadona. Alih-alih meratapi, harusnya hal itu menjadi momentum koperasi lepas dari hegemoni negara dan kembangkan mental berdikari sebagai gerakan masyarakat sipil yang genuine.

Kedua, gerakan koperasi cenderung berorientasi ke dalam (inward looking) dan melupakan yang di luar (outward). Gejala inward looking itu seperti lambannya koperasi menyerap perkembangan teknologi digital, media sosial, android based yang begitu luar biasa. Juga bisa dilihat dari model bisnis koperasi yang konservatif: 80-90% adalah Simpan Pinjam. Padahal di negeri lain berkembang aneka rupa koperasi: baby-child care, sekolah, kesehatan, salon, bengkel, perumahan dan lainnya. Gerakan koperasi tanah air alpa belajar best practice koperasi yang beraneka jenis itu.

Ketiga, praktika yang tak tuntas koperasi sebagai perusahaan sosial. Satu sisi koperasi nampak sebagai paguyuban samben yang dikelola apa adanya dengan corporate culture rendah. Sisi lain koperasi muncul sebagai korporasi yang profit oriented. Sebagai perusahaan sosial, koperasi melampaui dua model konvensional itu; Ia adalah perusahaan modern yang demokratis sekaligus etis.

Itulah tiga mental gerakan koperasi yang harus ditransformasi dalam spirit koperasi perubahan: 1. Songsong masa depan dengan tangkas (agility strategic); 2. Serap dan kolaborasikan energi di luar sebagai daya ungkit (leverage power); 3. Serta aksentuasikan diri sebagai perusahan modern, demokratis dan etis (corporate culture).

Meremajakan Logo

Spirit koperasi perubahan itu menunjuk semangat zaman informasi ke zaman kreatif. Alhasil logo “Pohon Beringin” yang lahir dan besar di zaman agraris ke industrial tak lagi mampu gambarkan suasana kebatinan era kreatif ini. Bagaimanapun logo “Pohon Beringin” dan bahkan “Bunga Teratai” secara obyektif juga gagal menjadi sebuah logo yang bagus.

David E. Carter, pakar branding dunia, memberi parameter logo yang bagus: unik atau khas, mudah dibaca, sederhana, mudah diingat, mudah diasosiakan dengan perusahaan dan mudah diaplikasikan di berbagai material cetak/ digital. Dengan enam parameter dasar itu, “Pohon Beringin” hanya mencukupi pada sisi: unik dan kemudahannya untuk diasosiakan. Namun sayangnya tak mencukupi pada beberapa parameter fundamendal lainnya.

Bandingkan misalnya upaya yang ditempuh BUMN papan atas, yakni Pertamina untuk meremajakan logonya. Awalnya logo Pertamina berupa ikon “Kuda Laut” dirubah menjadi tiga bidang warna: biru, hijau dan merah dengan model menyerupai huruf “P”. Dalam upayanya lakukan rebranding itu Pertamina anggarkan 3 milyar rupiah. Hasilnya, logo Pertamina menjadi berkelas setara dengan International Oil Company (IOC) negara lain.

Kita juga bisa belajar dari International Cooperative Alliance (ICA) yang lakukan peremajaan logo pada awal 2013. Dengan menggelar sayembara yang diikuti 30 perusahaan branding dunia, ICA memenangkan logo besutan Calvert Worker Coop. Dalam laku kreatifnya Calvert awali dengan riset di 86 negara dengan partisipan lebih dari 1000 aktivis koperasi di dunia. Jadilah ikon “COOP” dengan warna resmi ungu itu menjadi identitas trans-nasional gerakan koperasi dunia.

Berbagai detail logo: bentuk, ikon, warna, ornamen pelengkap dan lainnya tentu merupakan ekstraksi dari tujuan serta nilai-nilai perusahaan tersebut. Sehingga peremajaan logo tak perlu dikhawatirkan akan hancurkan khazanah historisitas koperasi Indonesia. Sebaliknya, peremajaan logo merupakan sinyal dan pesan yang disampaikan kepada khalayak ramai tentang eksistensi dan keberdayaan Koperasi Indonesia di era milineal.

Tonggak 100 Tahun  

Gerakan koperasi tanah air punya momentum bagus untuk satukan tekad songsong perubahan lewat Konggres Koperasi Ketiga di Makassar, Juli 2017 mendatang. Konggres yang bertema “Menyongsong Koperasi Indonesia 2045” dapat hasilkan sebuah tonggak 100 tahun koperasi yang dimulai dengan kampanye lewat logo baru.

Teknisnya mudah saja, konggres amanatkan Dekopin/ Pokja untuk selenggarakan sayembara logo koperasi. Tujuannya bukan sekedar untuk hemat anggaran, namun menyerap sebanyak-banyaknya partisipasi komunitas kreatif yang ada di Indonesia. Senyampang dengan itu proses sayembara menjadi sebuah laku sosialisasi-promosi gerakan koperasi pada khalayak luas.

Pada ujungnya tentu kita semua berharap logo Koperasi Indonesia akan tampil seseksi ikon “Wonderful Indonesia”, sesederhana ikon “COOP” atau sepenuh warna Pertamina. Karena sejatinya logo yang baik akan menjadi sumber imajinasi, inspirasi serta menggerakkan masyarakat. Minimalnya sebuah gerak bibir: Saya suka, Saya suka! []

Telah dimuat Kompas.com klik di sini 

Short URL: http://bit.ly/2r8c88K

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.